Hujan itu rahmat

Posted on 11/02/2009 by


Kadang-kala, terdengar bebelan orang di sekeliling kita, “Cuaca buruk je akhir-akhir ini ye..” Soalnya, kenapa hujan dikatakan cuaca buruk?

Berapa ramai di kalangan kita yang mengeluh bila hari hujan?

  • Iskk, tak kering la baju kalau asyik hujan je..
  • Alahai, hujan lagi
  • Tiap-tiap hari hujan… susah la macam ini
  • Payah nak buat keja kalau dah hujan
  • Tak boleh balik lagi, hujan!
  • Bukankah bebelan-bebelan itu lebih baik digantikan dengan DOA: “Allahumma syaiyiban nafi’a” (Ya Allah, Ya Tuhan kami! Jadikan hujan ini bermanfaat buat kami).

    Hakikatnya, hujan itu rahmat.

    “Dan Dialah (Allah) yang menghantarkan angin sebagai pembawa berita yang menggembirakan sebelum kedatangan rahmatnya (iaitu hujan), hingga apabila angin itu membawa awan mendung, Kami halakan dia ke negeri yang mati (ke daerah yang kering kontang), lalu Kami turunkan hujan dengan awan itu, kemudian Kami keluarkan dengan air hujan itu berbagai-bagai jenis buah-buahan. Demikianlah pula Kami mengeluarkan (menghidupkan semula) orang-orang yang telah mati, supaya kamu beringat (mengambil pelajaran daripadanya).” (Al-A’raf : 57)

    Sebenarnya hujan terlalu banyak manfaatnya.

  • Membersihkan udara
  • Menyubur tanaman
  • Membekal air ke empangan
  • Ini sikit sahaja senarai kebaikannya. Ada banyak lagi.

    Kenapa orang selalu “bad mood” bila hujan?

    “Hujan tidak, mendung pun tidak, tiba-tiba je muram ni?”
    Macam biasa dengar ayat tu kan? Seolah-olah sinonim sungguh hujan dengan suasana muram/mendung. Kesian hujan.

    Sedarkah kita? Bila hujan turun, rahmat dilimpahkan buat manusia. Sebab itu, Nabi pun pernah pesan, bila hujan turun, DOA mustajab.

    Sekarang ini, di tempat kita hampir tiap-tiap hari hujan. Tiap-tiap hari ada masa untuk doa menjadi mustajab. Kenapa lepaskan peluang dengan keluhan sia-sia disaat pintu langit sedang terbuka?

    “Maka Kami bukakan pintu-pintu langit, dengan menurunkan hujan yang mencurah-curah.” (al-Qamar : 11)

    Maka, berdolah. Semoga hari ini lebih baik dari semalam. Dan semoga hari esok akan lebih baik.

    Dalam ilmu tasawwuf dan ilmu-ilmu fardhu ain lain pun turut mengingatkan kita tentang kebijaksanaan Allah.

    “Dan Kami turunkan hujan dari langit dengan sukatan yang tertentu, serta Kami tempatkan dia tersimpan di bumi; Dan sesungguhnya Kami sudah tentu berkuasa melenyapkannya.” ( Al-Mukminun : 18 )

    Rupa-rupanya Allah turunkan hujan ada sukatan. Baru hari ini kita tahu, bahawa Allah turunkan hujan lebat kepada kita sekarang ini ada sebabnya, ada sukatannya. Kemudian, air itu akan disimpan di bumi. Selama mana? Itu semua rahsia Allah.

    “Dan Kami hantarkan angin sebagai pembawa air dan pemindah benih; maka dengan itu Kami menurunkan air (hujan) dari langit, kemudian kami berikan kamu meminumnya; dan bukanlah kamu yang (berkuasa menurunkannya atau) menyimpannya.” (al-Hijr : 22)

    “Dan Allah jualah yang mengetahui rahsia langit dan bumi dan kepada-Nyalah dikembalikan segala urusan. Oleh itu, sembahlah akan Dia serta berserahlah kepada-Nya. Dan (ingatlah), Tuhanmu tidak sekali-kali lalai akan apa yang kamu lakukan.” (Surah Hud : 123)

    Semoga ada iktibar untuk peringatan kita semua.

    About these ads
    Posted in: Religion